ZYGOMYCOTA

dipersembahkan oleh Yola Svtr on Wednesday, November 10, 2010

Pengenalan
Sekitar 600 spesies jamur telah diidentifikasi masuk ke dalam divisioZygomycota. Sebagian besar mereka merupakan organisme darat yang hidup di tanah atau pada tumbuhan dan hewan yang membusuk. Ada di antaranya yang membentuk mikorhiza, yaitu asosiasi saling menguntungkan antara jamur-jamur dari divisio ini dengan tumbuhan tinggi. 
Tubuh Zygomycota tersusun atas hifa senositik. Septa hanya ditemukan pada hifa bagian tubuh yang membentuk alat reproduksi saja. Reproduksi seksualnya melalui peleburan gamet yang membentuk zigospora.  Berikut ini penjelasan lengkapnya 
1. Ciri-ciri Zygomycotina 
Zigomycotina memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
a. Hifa tidak bersekat dan bersifat koenositik (mempunyai beberapa inti). 
b. Dinding sel tersusun dari kitin. 
c. Reproduksi aseksual dan seksual. 
d. Hifa berfungsi untuk menyerap makanan, yang disebut rhizoid. 
     Contoh: Rhizopus stoloniferus

Rhizopus stoloniferus
2. Reproduksi Zygomycotina 
 a. Aseksual 
1) Ujung hifa membentuk gelembung sporangium yang menghasilkan spora. 
2) Bila spora jatuh di tempat yang cocok akan tumbuh menjadi hifa baru
3) Hifa bercabang-cabang membentuk miselium. 
4) Tubuh jamur terdiri dari rhizoid, sporangiofor dengan sporangiumnya, dan stolon. 
5) Sporangium menghasilkan spora baru.  

b. Seksual 
1) Dua ujung hifa berbeda, yaitu hifa– dan hifa+  bersentuhan. 
2) Kedua ujung hifa menggelembung membentuk gametangium yang terdapat banyak inti haploid. 
3) Inti haploid gametangium melebur membentuk zigospora diploid. 
4) Zigospora berkecambah tumbuh menjadi sporangium. 
5) Di dalam sporangium terjadi meiosis dan menghasilkan spora haploid. Spora haploid keluar, jika jatuh di tempat cocok akan tumbuh menjadi hifa.

PS : Hifa adalah adalah struktur biologis berupa berkas-berkas halus yang merupakan bagian dari tubuh vegetatif berbagai fungi("kerajaan jamur"). Hifa dapat dengan mudah dilihat dengan mata bila telah membentuk massa yang rapat dan membentuk koloni-koloni pada bagian tubuh organisme inang atau sisa-sisa organisme atau makanan, dikenal sebagai miselium (mycelium, jamak mycelia). Dapat dikatakan, hifa adalah bentuk tubuh jamur yang sesungguhnya. Struktur berbentuk mirip payung yang biasa dikenal orang sebagai jamur tidak lain hanyalah alat reproduksi yang dikenal sebagaitubuh buah, yang muncul hanya sewaktu-waktu.
Bagi fungi, hifa memiliki peran yang sedikit banyak seperti akar dan daun pada tumbuhan sekaligus. Hifa tumbuh menyebar ke dalam tubuh atau semua bagian organisme. Bentuk hifa yang halus memperluas permukaan kontak dengan substrat (objek makanannya). Hifa kemudian melepaskan enzim atau substansi lain (khususnya pada fungi yang hidup pada jaringan hidup) pada substrat agar kemudian dihasilkan senyawa-senyawa kimia tertentu (terutama karbohidrat). Hifa kemudian kembali menyerap senyawa-senyawa kimia ini untuk dimanfaatkannya dalam metabolisme internal. Cara kerja semacam inilah yang menyebabkan fungi berbeda dengan eukariota lainnya, seperti tumbuhan (autotrof) atau hewan (sepenuhnya heterotrof). Fungi, dengan cara kerja hifa semacam ini, dikenal sebagai saprotrof.

Zygomycota


Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Zygomycota, adalah tumbuhan jamur yang terdiri dari benang-benang hifa yang bersekat, tetapi ada pula yang tidak bersekat.
Jamur ini bersifat senositik dan dapat membentuk struktur dorman bersifat sementara yang disebut zigospora. Jamur dalam subdivisi ini dahulunya dimasukkan bersama-sama Mastigomycota ke dalam kelas Phycomicetes, berdasarkan ciri khas berupa hifa yang tak bersekat-sekat (aseptat), tetapi ternyata kedua subdivisi ini menunjukkan banyak ciri yang berlainan, seperti tempat hidup dan jumlah flagel pada zoospore sehingga perlu ditempatkan secara terpisah.

 

Karateristik

Jamur-jamur dalam kelas ini sebagian besar hidup di darat dan di dalam tanah atau pada bagian tumbuhan dan hewan yang membusuk. [Perkembangbiakan jamur dalam kelas ini adalah perkembangbiakan seksual dengan gametangiogami dari dua hifa yang saling sesuai dengan menghasilkanzigospora, sedangkan perkembangbiakan aseksual dilakukan dengan membentuk spora tak berflagel yang berupa sporangiospora atau konidia. Zygomycota mempunyai hifa senositik, yaitu hifa yang mengandung banyak inti dan tidak mempunyai sekat melintang, jadi hifa berbentuk satu tabung halus yang mengandung protoplast dengan banyak initi. Seperti halnya jamur lain, zygomycota memproduksi dinding sel yang mengandung zat kitin,mereka tumbuh sebagai miselia atau benang-benang yang disebut hifa. Jamur dalam kelas ini disebut sebagai jamur paling tinggi dibandingkan dengan kelasAscomycota dan Basidiomycota.

 

Anggota

§                     Rhizopus oligosporus
§                     Rhizopus oryzae
§                     R. stolonifer
§                     Mucor mucedo
Arsip gambar


Artikel

The Zygomycota berisi sekitar 1% dari spesies dijelaskan dari Jamur sejati (~ 900 spesies dijelaskan; Kirk et al 2001.). Para wakil yang paling akrab termasuk cetakan cepat tumbuh yang kita temui pada strawberi manja (Gambar 1) dan buah lain berkadar gula tinggi. Meskipun jamur yang umum di ekosistem daratan dan perairan, mereka jarang diperhatikan oleh manusia karena mereka adalah ukuran mikroskopis.pertumbuhan kolonial dan struktur taksonomi informatif reproduksi aseksual Zygomycota menghasilkan biasanya dipelajari setelah kultur pada media agar berbagai. Langsung pengamatan mikroskopis diperlukan substrat yang cocok bagi mereka spesies yang baik belum atau tidak dapat berbudaya. Kurang dari setengah dari spesies telah dibudidayakan dan mayoritas dari mereka adalah anggota Mucorales, kelompok yang mencakup beberapa jamur yang paling cepat berkembang. 


Zygomycota didefinisikan dan dibedakan dari semua jamur lain dengan reproduksi seksual melalui zygospores berikut fusi gametangial (Gambar 2A, B) dan reproduksi aseksual oleh sporangia uni-ke-multispored (Gambar 3A, B) di mana nonmotile, sporangiospores bersel tunggal yang dihasilkan. filum ini terdiri dari setidaknya tujuh filogenetis pesanan beragam. Monophyly dari filum dan keterkaitan antara pesanan sedang dalam penyelidikan intensif menggunakan data urutan DNA multilocus.Pengantar ke Zygomycota tidak termasuk urutan yang terdiri dari mikoriza arbuskular (AM) jamur, Glomales, karena telah diangkat pangkat filum, yang Glomeromycota (Schüßler et al 2001.). Satu kelompok lain, Microsporidia, sebelumnya dianggap protozoa, bagaimanapun, DNA, biokimia, dan morfologi menyarankan ini, sangat mengurangi obligat, parasit intraseluler mungkin telah berevolusi dari satu nenek moyang zygomycete seperti (Keeling 2003). 

  
Zygomycota dapat dikatakan kelompok yang paling ekologis beragam jamur, berfungsi sebagai saprophytes pada substrat seperti buah, tanah, dan kotoran (Mucorales), sebagai penduduk tidak berbahaya keberanian Artropoda (Harpellales), sebagai tanaman mutualists membentuk ectomycorrhizae (Endogonales), dan sebagai patogenhewan, tumbuhan, amoeba, dan jamur terutama lainnya (all Dimargaritales dan beberapa Zoopagales yang mycoparasites). Sejumlah spesies yang digunakan dalam fermentasi makanan Asia, seperti Rhizopus oligosporus dalam tempe pokok Indonesia, dan elegans Actinomucor dalam keju Cina atau sufu (Hesseltine 1991). 

Sebaliknya, beberapa spesies memiliki dampak ekonomi yang negatif pada urusan manusia dengan menyebabkan busuk penyimpanan buah (khususnya stroberi oleh stolonifer Rhizopus [Gambar 1]), sebagai agen penyakit tanaman (misalnya, Choanephora cucurbitarum bunga busuk dari curcurbits), sedangkan jenis lain dapatmenyebabkan infeksi oportunistik yang mengancam jiwa pasien diabetes, immuno-ditekan, dan immuno-dikompromikan (de Hoog et al 2000.). 
Selain beberapa Mucorales yang menyerang immuno-ditekan manusia, beberapa jenis microsporidia menyebabkan infeksi manusia serius. Beberapa zygomycetes secara teratur terisolasi oleh dokter hewan dari hewan peliharaan di daerah tropis dan subtropis di dunia, termasuk negara-negara teluk AS. 

Karakteristik 

Zygomycota, seperti semua jamur benar, menghasilkan dinding sel mengandung kitin.Mereka tumbuh terutama sebagai miselia, atau filamen sel panjang yang disebut hifa.Tidak seperti 'jamur lebih tinggi' yang disebut terdiri dari Ascomycota dan Basidiomycota yang menghasilkan septate miselia secara teratur, paling Zygomycota membentuk hifa yang umumnya coenocytic karena mereka tidak memiliki dinding silang atau septa. Namun demikian, beberapa pengecualian dan septa bisa terbentuk pada interval yang tidak teratur sepanjang bagian-bagian yang lebih tua dari miselium atau secara teratur berjarak dalam dua perintah saudara dari Zygomycota, yang Kickxellales dan Harpellales. 

Karakter unik (synapomorphy) dari Zygomycota adalah zygospore tersebut. Zygospores terbentuk dalam zygosporangium setelah fusi gametangia hifa khusus yang disebut selama siklus seksual (Gambar 2A). Sebuah zygospore tunggal dibentuk per zygosporangium. Karena hubungan satu-ke-satu, istilah ini sering digunakan secara bergantian. The zygospore dewasa sering berdinding tebal (Gambar 2B), dan mengalami suatu periode tidak aktif wajib sebelum perkecambahan. Kebanyakan Zygomycota diperkirakan memiliki siklus hidup zigotik atau haplontic (Gambar 4).Dengan demikian, fase diploid hanya terjadi dalam zygospore tersebut. Inti dalam zygospore tersebut diyakini untuk menjalani meiosis selama perkecambahan, tetapi hal ini hanya menunjukkan genetik dalam blakesleeanus eukariot Phycomyces model (Eslava et al. 1975). 


Gambar 4. Generalized siklus hidup Zygomycota. Reproduksi aseksual terjadi terutama oleh sporangiospores diproduksi oleh mitosis dan pembelahan sel. Hanya diploid (2N) tahap dalam siklus hidup adalah zygospore, dihasilkan melalui konjugasi dari gametangia kompatibel selama siklus seksual (lihat Gambar 2A, B). 

Zygomycota biasanya mengalami reproduksi aseksual produktif melalui pembentukan sporangia dan sporangiospores. Sporangiospores dibedakan dari jenis lain spora aseksual, seperti konidia dari Ascomycota dan Basidiomycota, oleh perkembangan mereka. sporangiospores Walled dibentuk oleh perpecahan internal dari sitoplasma sporangial. Pada saat jatuh tempo, dinding sporangial biasanya hancur atau dehisces (Gambar 3B), sehingga membebaskan spora yang biasanya tersebar oleh angin atau air. 

Sporangia terbentuk di ujung hifa khusus yang disebut sporangiophores. Dalam organisme model, blakesleeanus Phycomyces, pengembangan sporangial telah dipelajari secara ekstensif untuk memahami dasar genetik untuk berbagai trophisms, termasuk tanggapan phototrophic kuat terhadap cahaya biru. Sebuah strategi penyebaran spora yang unik untuk Mucorales yang dipamerkan oleh jamur kotoran Pilobolus, yang namanya secara harfiah berarti 'pelempar topi' (lihat ilustrasi Judul paling kiri). The sporangium hitam seluruh eksplosif ditembak off atas sporangiophore sampai jarak beberapa meter. pertumbuhan phototrophic dari sporangiophore memfasilitasi penyebaran jauh dari kotoran tersebut ke sebuah pisau segar rumput di mana ia dapat dikonsumsi oleh herbivora seorang, sehingga melengkapi siklus aseksual setelah spora melewati sistem pencernaan. Beberapa anggota Entomophthorales (misalnya, Basidiobolus, Conidiobolus) juga mereproduksi melalui spora aseksual paksa habis. Menariknya, jenis Basidiobolus, Conidiobolus dan genera beberapa lainnya menghasilkan jenis kedua spora pada tangkai panjang yang tampaknya memiliki adaptasi morfologi tertentu untuk penyebaran serangga efisien. 
 
Anggota Merosporangiferous dari Zygomycota, bagaimanapun, tidak membentuk clade, menunjukkan bahwa jenis ini telah berkembang secara independen sporangial lebih dari sekali dalam filum (misalnya, Mucorales dan Zoopagales). Jenis sporangiolum unik adalah trichospore, sebuah sporangiolum satu-spored, diproduksi oleh anggota Harpellales (Gambar 7 dan paling kanan slide Judul), yang endocommensals hidup di dalam usus arthropoda, termasuk kumbang daratan dan kaki seribu, kepiting fiddler, dan larva serangga air banyak (Lichtwardt 1986). Memiliki Trichospores satu sampai beberapa filamen rambut seperti basal bahwa bantuan kemungkinan besar di lampiran spora untuk puing-puing dan tanaman pada ekosistem air sebelum mereka memasuki kembali usus arthropoda. 

Seperti Jamur lainnya, Zygomycota adalah heterotrofik dan biasanya tumbuh di dalam makanan mereka, melarutkan substrat dengan enzim ekstraseluler, dan mengambil nutrisi oleh penyerapan bukan oleh fagositosis, seperti yang diamati dalam banyak protista. Para anggota yang paling umum dari Zygomycota adalah anggota berkembang pesat dari Mucorales. Mereka berfungsi sebagai pengurai di dalam tanah dan kotoran, sehingga memainkan peran penting dalam siklus karbon. 

Zygomycota juga berpartisipasi dalam sejumlah simbiosis menarik. Seperti disebutkan di atas, Harpellales mendiami arthropoda (khususnya air tawar larva serangga akuatik; di mana mereka yang melekat pada lapisan chitinous dari hindgut tersebut.Harpellids mungkin memakan nutrisi yang tidak dimanfaatkan oleh arthropoda tersebut.Karena mereka umumnya diasumsikan untuk menyakiti dan tidak pula manfaat hewan inang, asosiasi ini dianggap commensalistic. Sebaliknya, Entomophthorales termasuk patogen serangga yang dapat menyebabkan wabah penyakit yang besar (lihat slide Judul pusat menunjukkan belatung lalat terinfeksi). Beberapa patogenisitas ini sedang disadap untuk digunakan dalam biokontrol hama serangga tertentu, termasuk jangkrik berkala (Bidochka et al 1996;. Hajek 1999). Sejumlah Zygomycota lain mycoparasitic, atau parasit jamur lainnya. Semua anggota Dimargaritales (hanya 15 spesies) dan banyak Zoopagales biasanya wajib parasit mucoralean semesta alam. mycoparasites lainnya di Mucorales (misalnya, Syzygites, Spinellus) mengkhususkan pada tubuh buah jamur

spesies tertentu Zoopagales parasitize host non-jamur, seperti nematoda, rotifera, dan amoeba. Para Endogonales adalah kelompok yang unik dalam Zygomycota karena beberapa anggota dapat membentuk asosiasi ektomikoriza dengan akar pinus, sementara yang lain tampaknya saprobik. 


Diskusi Hubungan filogenetik 

Para Zygomycota diperkirakan telah menyimpang dari jamur yang tersisa sebelum kolonisasi tanah oleh tanaman 600-1,400 juta tahun yang lalu (Berbee dan Taylor 2001; Heckman et al 2001.). Studi filogenetik molekuler tempat Zygomycota dekat pangkal kerajaan Jamur, divergen setelah Chytridiomycota, garis keturunan jamur yang paling basal (James et al 2006;. White et al 2006.). Namun, seperti saat ini terbatas, tidak pasti apakah Zygomycota mewakili kelompok monofiletik. Studi menggunakan SSU rDNA data sekuens telah menghasilkan filogeni molekul menyarankan Zygomycota mungkin baik para-atau polifiletik (Bruns et al 1992;. Tanabe et al 2000, 2004.). Dengan penghapusan baru-baru ini Glomales dari Zygomycota (Schüßler et al 2001.), Filum ini dibatasi untuk spesies yang merupakan zygospores melalui konjugasi miselium, setidaknya di spesies mana reproduksi seksual diketahui. 

Sebelum penggunaan filogenetik molekuler, Zygomycota diklasifikasikan ke dalam dua kelas, yang Zygomycetes dan Trichomycetes (Alexopoulos et al 1996.). Analisis urutan SSU rDNA, bagaimanapun, telah menunjukkan bahwa Trichomycetes adalah polifiletik, terdiri dari apa yang kita ketahui sekarang adalah protozoa Ichthyosporean berhubungan dengan binatang (Benny dan O'Donnell 2000; Ustinova et al 2000.) Dan juga beberapa Jamur benar, Harpellales, yang bersarang dalam Zygomycetes (O'Donnell et al 1998;. Tanabe et al 2000.). Meskipun hubungan antara pesanan kurang dipahami, analisis urutan DNA RPB1 diputuskan clade terdiri dari Kickxellales-Harpellales-Dimargaritales (Tanabe et al 2004.). Sebuah synapomorphy morfologi untuk clade ini adalah milik dari septum uniperforate dengan rongga lenticular (Gambar 10; Benny et al 2001.). Sebuah filogeni besar-besaran dari Mucorales, menggunakan tiga gen dan setidaknya satu anggota dari setiap genus diakui, menunjukkan bahwa beberapa keluarga terbesar dan dua genera terbesar (Mucor dan Absidia) adalah polifiletik (O'Donnell et al. 2001) . 


The Entomophthorales tampaknya menjadi salah satu garis keturunan yang paling khas dan problematis dari Zygomycota karena dua alasan: 1) SSU rDNA analisis menunjukkan bahwa mungkin lebih terkait erat dengan al (Chytridiomycota) Blastocladiales (James et 2000; Tanabe et al 2004.. ), daripada Zygomycota lainnya, dan 2) mereka morfologis berbeda dari Zygomycota lainnya dengan cara sporangia mereka terbentuk dan dalam produksi sering sporangiospores sekunder (Cole dan Simson 1979;. Benny et al 2001). penempatan filogenetik dari salah satu spesies yang paling bermasalah, Basidiobolus ranarum, tidak pasti (Jensen et al 1998.), tetapi analisis filogenetik terbaru menggunakan data sekuens RPB1 menunjukkan bahwa bersarang dalam Zygomycota (Tanabe et al. 2004). Namun, spesies ini tampaknya berbeda dari Entomophthorales dengan yang telah diklasifikasikan tradisional.Meskipun ranarum B. memiliki banyak fitur spesies entomophthoralean lain, seperti spora paksa habis, zygospores morfologi serupa, dan asosiasi simbiosis dengan serangga (Krejzova 1978; Blackwell dan Malloch 1989), spesies ini tidak muncul untuk kelompok dengan Entomophthorales lain Studi filogenetik molekuler menggunakan sekuen SSU rDNA (Nagahama et al 1995;. James et al 2000.). Basidiobolus spp.organel memiliki sentriol terkait nuklir seperti (McKerracher dan Heath 1985; Cavalier-Smith 1998), namun hanya anggota dari Chytridiomycota, yang benar hanya Fungi flagellated, memiliki sentriol fungsional. 

Meskipun kontroversial, bukti kongruen dari alpha dan beta-tubulin filogeni gen mendukung asal zygomycete dari microsporidia, sebuah kelompok yang sangat berkurang parasit intraseluler obligat dari berbagai hewan termasuk manusia (Keeling et al 2000;. Keeling 2003). Karena beberapa spesies mikrosporidia muncul sebagai patogen utama immuno-dikompromikan pasien selama dua dekade terakhir, grup ini penuh teka-teki telah menerima banyak perhatian baru-baru ini oleh komunitas ilmiah.Penempatan microsporidia, bagaimanapun, tetap kontroversial









ps : ini tugas yang bener yang tugas BASIDIOMYCOTA itu salah, ternyata bukan buat kelompok satu, dan itu yang ngasih tau basibasi itu ya si aida , rada kesel gw  udah nyarinya susah susah taunya gagal gitu ABSURB !
oh iya, maaf kalau gambarnya gak muncul, soalnya di kopas dari ms.word --"

{ 2 komen nih...... read them below or add one }

Novi Laraswati said...

terimakasih banyak, post anda sangat membantu :)

rockeronhere said...

sama-sama :)

Post a Comment

Thankssss for the visit !!! Finally I get 20000 visitors since April 2011. Yep, I don't know exactly how many people have been visit my Blog since 2009 by the way,


THANKS I'M HAPPY :)