Artikel Tentang Basidiomycota

dipersembahkan oleh Yola Svtr on Wednesday, November 10, 2010

BASIDIOMYCOTA



1. SPESIFIKASI

The Basidiomycota mengandung sekitar 30.000 spesies dijelaskan, yang merupakan 37% dari spesies dijelaskan dari benar Jamur (Kirk et al 2001.). Yang paling mencolok Basidiomycota dan akrab adalah mereka yang menghasilkan jamur, yang struktur reproduksi seksual. Para Basidiomycota juga termasuk ragi (bentuk tunggal bersel; Fell et al 2001.) Dan spesies aseksual. Basidiomycota ditemukan di hampir semua ekosistem darat, serta habitat air tawar dan laut (Kohlmeyer dan Kohlmeyer, 1979; Hibbett dan Binder, 2001). 

Basidiomycota memiliki dampak besar pada urusan manusia dan fungsi ekosistem.Banyak Basidiomycota mendapatkan nutrisi dari pembusukan bahan organik mati, termasuk kayu dan sampah daun. Dengan demikian, Basidiomycota memainkan peran penting dalam siklus karbon. Sayangnya, Basidiomycota sering menyerang kayu pada bangunan dan struktur lainnya, yang memiliki konsekuensi ekonomi yang negatif bagi manusia. 


gaya hidup simbiotik (asosiasi intim dengan organisme hidup lainnya) yang dikembangkan dengan baik dalam Basidiomycota. Simbiotik Basidiomycota termasuk patogen tanaman penting, seperti "karat" (Uredinales) dan "jamur api" (Ustilaginales), yang menyerang gandum dan tanaman lainnya. Menyebabkan penyakit lainnya simbiosis Basidiomycota pada hewan, termasuk manusia. Tidak semua simbiotik Basidiomycota menyebabkan kerugian jelas bagi pasangan mereka, namun. Sebagai contoh, beberapa Basidiomycota, serta segenggam Ascomycota, ectomycorrhizae bentuk, yang merupakan asosiasi dengan akar tumbuhan vaskular (terutama hutan pohon seperti pohon ek, pohon pinus, dipterocarps, dan eukaliptus, Smith dan Read, 1997). Ectomycorrhizal Basidiomycota membantu mitra pabrik mereka memperoleh nutrisi mineral dari tanah, dan sebagai imbalannya mereka menerima gula yang tanaman menghasilkan melalui fotosintesis. 
Lain bentuk asosiasi simbiosis Basidiomycota dengan serangga, termasuk semut daun-cutter, rayap, serangga skala, woodwasps, dan kumbang kulit (Wheeler dan Blackwell, 1984; Mueller et al, 1998.). 

Manusia telah menemukan menggunakan beragam untuk Basidiomycota. Jamur, baik budidaya dan liar, yang dimakan di banyak negara. Untuk berburu, tidak terlatih jamur-adalah suatu usaha yang berisiko, karena beberapa Basidiomycota menghasilkan racun mematikan (Benjamin 1995). The phalloidin toksin basidiomycete (dari jamur Amanita phalloides) mengikat aktin, yang merupakan komponen mikrofilamen. noda fluoresen yang memadukan phalloidin digunakan oleh ahli biologi sel untuk memvisualisasikan sitoskeleton. Lain "racun" yang diproduksi oleh Basidiomycota termasuk halusinogen, yang dihasilkan oleh anggota Psilocybe genus (dan kelompok lain). Spesies Psilocybe secara tradisional telah digunakan dalam budaya Amerika Tengah adat sebagai alat spiritual, dan sekarang dibudidayakan untuk perdagangan narkoba. Senyawa biokimia Basidiomycota yang lain memiliki kegunaan praktis termasuk astaxanthin, pigmen merah yang dihasilkan oleh ragi Phaffia basidiomycetous (digunakan untuk menambah warna salmon ternak), dan enzim tertentu dari kayu-membusuk Basidiomycota yang memiliki aplikasi potensial dalam produksi kertas dan bioremediasi (dekontaminasi lingkungan tercemar menggunakan agen biologi).


Divisi Basidiomycotina adalah takson dengan Kingdom Fungi yang termasuk spesies yang memproduksi spora dalam bentuk kubus yang disebutbasidium. Secara esensial grup Ascomycota, mempunya 22,300 spesies. Basidiomycotina dibagi menjadi Homobasidimycotina (jamur yang sebenarnya); dan Heterobasidiomycetes. Basidimycotina dapat dibagi lagi menjadi 3 kelas, Hymenomycotina (Hymenomycetes), Ustilaginomycotina(Ustilaginomycetes), dan Teliomycotina (Urediniomycetes).
Basidimycotina mempunyai bentuk uniseluler dan multiseluler dan dapat bereproduksi secara generatif dan vegetatif. Habitat mereka ada di terrestrial dan akuatik dan bisa dikarakteristikan dengan melihat basidia, mempunyai dikaryon.


            2. KARATERISTIK

Basidiomycota yang uniseluler atau multiseluler, seksual atau aseksual, dan darat maupun di perairan. Memang, Basidiomycota begitu variabel yang tidak mungkin untuk mengidentifikasi karakteristik morfologi yang kedua unik untuk kelompok dan konstan dalam kelompok. Fitur yang paling diagnostik adalah produksi basidia (sing. basidium), yang sel-sel yang dihasilkan spora seksual, dan dari kelompok yang mengambil namanya. Sebuah dikaryon berumur panjang, di mana setiap sel dalam talus berisi dua inti haploid yang dihasilkan dari aktivitas kawin, adalah fitur lain yang khas. Akhirnya, koneksi penjepit adalah jenis perkembangan hifa yang unik untuk Basidiomycota, meskipun mereka tidak hadir di semua Basidiomycota. Uraian berikut karakteristik jejak Basidiomycota siklus hidup yang "biasa" spesies, dimulai di lokasi meiosis.

basidium adalah sel yang karyogami (fusi nuklir) dan meiosis terjadi, dan pada yang haploid basidiospora terbentuk (basidia tidak diproduksi oleh Basidiomycota aseksual). Banyak Basidiomycota memproduksi basidia pada tubuh buah multiseluler (misalnya, jamur), tetapi basidia juga dapat dibentuk langsung dari ragi atau sel tunggal lainnya. Ada berbagai besar variasi morfologi basidium, jumlah spora terbentuk, dan bagaimana spora ditanggung pada permukaan basidium (Ingold 1991). Biasanya, empat spora diproduksi pada setiap basidium, pada ujung tangkai menit disebut sterigmata (Gbr. 1). Setiap spora biasanya berisi satu atau dua produk meiosis haploid.
           
3. DAUR HIDUP

Basidiomycetes mempunyai sistem reproduksi yang aneh. Kebanyakan merupakan heterotolik, tapi dengan bipolar atau tetrapolar sistem kawin. Biasanya, somatogami (hyphogami) dilakukan.
Kebanyakan Basidiomycetes hidup sebagai dikariotik, miselium, dengan karyogami dan meiosis terjadi di basidium. Berikut contoh diploid daur hidup:genus Xerula kadang ditemukan memproduksi klon diploid sebagai spora, dan Armillaria, patogen hutan biasa, mempunyai miselium yang diploid, dimana karyogami mengikuti plasmogami.
Spora vegetatif (konidia) juga ditemukan di basidiomycetes.






 4. Artikel Mengenai Basidiomicota

Basidiomycota (diucapkan / b s di. ma ko t /) adalah salah satu dari dua filum besar yang, bersama-sama dengan Ascomycota, terdiri dari subkingdom Dikarya (sering disebut sebagai "jamur lebih tinggi") dalam Kerajaan itu Fungi. Lebih khususnya Basidiomycota termasuk jamur, puffballs, stinkhorns, jamur braket, polypores lain, jelly jamur, boletes, chanterelles, bintang bumi, jamur api, bunts, berkarat, ragi cermin, dan Cryptococcus ragi manusia patogen. Pada dasarnya, Basidiomycota adalah jamur filamen terdiri dari hifa (kecuali yang khamir pembentukan), dan reproduksi seksual melalui pembentukan sel-sel khusus akhir berbentuk klub disebut basidia yang biasanya dikenakan meiospores eksternal (biasanya empat). Spora ini khusus disebut basidiospora. Namun, beberapa Basidiomycota bereproduksi secara aseksual, dan mungkin atau mungkin tidak juga bereproduksi secara seksual.Reproduksi secara aseksual Basidiomycota (dibahas di bawah) dapat diakui sebagai anggota filum ini melalui kesamaan kotor kepada orang lain, dengan pembentukan fitur anatomis khas (sambungan jepit - lihat di bawah), komponen dinding sel, dan definitif dengan analisis filogenetik molekuler DNA urutan data. 
Isi [hide] 
1 Klasifikasi 
1.1 Agaricomycotina 
1.2 Pucciniomycotina 
1.3 Ustilaginomycotina 
2 siklus hidup-Khas 
3 Variasi dalam hidup-siklus 
3.1 Jamur karat 
3.2 jamur api 
4 Lihat juga 
5 Referensi 
6 Pranala luar 
[Sunting] Klasifikasi 

Klasifikasi terbaru [2] diadopsi oleh koalisi 67 mycologists mengakui tiga subphyla (Pucciniomycotina, Ustilaginomycotina, Agaricomycotina) dan dua lainnya tingkat kelas taksa (Wallemiomycetes, Entorrhizomycetes) di luar ini, di antara Basidiomycota.Seperti sekarang diklasifikasikan, subphyla join dan juga memotong berbagai kelompok taksonomi usang (lihat di bawah) sebelumnya yang dipakai untuk menggambarkan berbagai Basidiomycota. Menurut estimasi tahun 2008, Basidiomycota terdiri dari tiga subphyla (termasuk enam kelas unassigned) 16 kelas, 52 perintah, 177 keluarga, 1.589 genera, dan 31.515 spesies. [3] 
Para Basidiomycota itu secara tradisional telah dibagi menjadi dua kelas usang, Homobasidiomycetes (termasuk jamur true); dan Heterobasidiomycetes (jeli, karat dan jamur api). Sebelumnya seluruh Basidiomycota disebut Basidiomycetes, tingkat nama kelas tidak valid diciptakan pada tahun 1959 sebagai counterpart ke Ascomycetes, ketika tidak taksa ini diakui sebagai filum. Para Basidiomycetes Syarat dan ascomycetes sering digunakan secara longgar untuk merujuk pada Basidiomycota dan Ascomycota. Mereka sering disingkat menjadi "basidios" dan "ascos" sebagai slang mikologi. 
[Sunting] Agaricomycotina 
The Agaricomycotina termasuk apa yang sebelumnya disebut sebagai Hymenomycetes (suatu kelas berdasarkan usang morfologi Basidiomycota yang terbentuk lapisan hymenial pada fruitbodies mereka), Gasteromycetes (kelas lain usang yang termasuk spesies kebanyakan kurang hymenia dan kebanyakan membentuk spora dalam fruitbodies tertutup), serta karena kebanyakan dari jamur jeli. Tiga kelas di Agaricomycotina adalah Agaricomycetes, yang Dacrymycetes, dan Tremellomycetes. [4] 
[Sunting] Pucciniomycotina 
The Pucciniomycotina meliputi jamur karat itu, parasit serangga / genus simbiosis Septobasidium, sekelompok mantan jamur api (di Microbotryomycetes, yang meliputi khamir cermin), dan campuran aneh, jarang terlihat atau jarang diakui jamur, sering parasit pada tanaman. Delapan kelas di Pucciniomycotina adalah Agaricostilbomycetes, Atractiellomycetes, Classiculomycetes, Cryptomycocolacomycetes, Cystobasidiomycetes, Microbotryomycetes, Mixiomycetes, dan Pucciniomycetes. [5] 
[Sunting] Ustilaginomycotina 
Yang Ustilaginomycotina yang paling (tapi tidak semua) dari jamur api bekas dan bersama dengan Exobasidiales. Kelas dari Ustilaginomycotina adalah Exobasidiomycetes, yang Entorrhizomycetes, dan Ustilaginomycetes. [6] 
The Wallemiomycetes kelas belum ditempatkan dalam suatu subfilum. 
[Sunting] siklus hidup-Khas 

Tidak seperti hewan tingkat tinggi dan tanaman yang telah rekan laki-laki dan perempuan mudah dikenali, Basidiomycota (kecuali untuk Karat (Pucciniales)) cenderung memiliki saling dibedakan, haploids kompatibel yang biasanya miselia yang terdiri dari hifa filamen. Biasanya Basidiomycota miselia haploid sekering melalui plasmogamy dan kemudian inti yang kompatibel bermigrasi ke miselia masing-masing dan berpasangan dengan inti penduduk. Karyogami tertunda, sehingga kompatibel inti tetap di pasang, yang disebut dikaryon sebuah. hyphae ini adalah kemudian dikatakan dikaryotic. Sebaliknya, miselia haploid yang monokaryons disebut. Seringkali, miselium dikaryotic lebih kuat daripada miselia monokaryotic individu, dan hasil untuk mengambil alih substrat di mana mereka tumbuh. The dikaryons bisa panjang-hidup, yang berlangsung bertahun-tahun, dekade, atau abad. Para monokaryons adalah laki-laki atau perempuan. Mereka memiliki sebuah (unifactorial) atau bipolar suatu tetrapolar (bifactorial) sistem perkawinan. Hal ini menghasilkan fakta bahwa meiosis berikut, basidiospora haploid yang dihasilkan dan monokaryons resultan, memiliki nuklei yang kompatibel dengan 50% (jika bipolar) atau 25% (jika tetrapolar) dari basidiospora adik mereka (dan monokaryons resultan mereka) karena gen kawin harus berbeda bagi mereka yang akan kompatibel. Namun, ada banyak variasi dari gen dalam populasi, dan oleh karena itu, lebih dari 90% dari monokaryons yang kompatibel satu sama lain.Seolah-olah ada jenis kelamin ganda. 
Pemeliharaan status dikaryotic di dikaryons di banyak Basidiomycota difasilitasi oleh pembentukan koneksi fisik penjepit yang muncul untuk membantu koordinasi dan membangun kembali pasang inti yang kompatibel berikut sinkron divisi nuklir mitosis.Variasi sering terjadi dan beragam. Dalam Basidiomycota khas siklus hidup dikaryons tahan lama secara periodik (musiman atau kadang-kadang) menghasilkan basidia, sel-sel khusus akhir biasanya klub-berbentuk, di mana sepasang sekering inti yang kompatibel (karyogami) untuk membentuk suatu sel diploid. Meiosis berikut lama dengan produksi 4 inti haploid yang bermigrasi ke 4 eksternal, biasanya basidiospora apikal. Variasi terjadi, namun. Biasanya basidiospora adalah balistik, maka mereka kadang-kadang juga disebut ballistospores. Pada sebagian besar spesies, yang menyebar basidiospora dan masing-masing dapat memulai miselium haploid baru, melanjutkan siklus hidup. Basidia yang mikroskopis, tetapi mereka sering diproduksi pada atau di fructifications besar multicelled disebut basidiocarps atau basidiomes, atau fruitbodies), berbagai jamur yang disebut, puffballs, dll Balistik basidiospora dibentuk pada sterigmata yang proyeksi tulang belakang seperti meruncing pada basidia, dan biasanya melengkung, seperti tanduk banteng. Dalam beberapa Basidiomycota spora tidak balistik, dan sterigmata mungkin lurus, dikurangi menjadi Stubbs, atau tidak ada. The basidiospora basidia ini non-ballistosporic baik mungkin tunas off, atau dilepaskan melalui pembubaran atau disintegrasi basidia tersebut. 


Skema dari basidiocarp khas, struktur reproduksi dipoid dari basidiomycete, menunjukkan tubuh berbuah, hymenium dan basidia. 
Singkatnya, meiosis terjadi dalam basidium diploid. Setiap salah satu dari empat inti haploid bermigrasi ke Basidiospora yang sedang sendiri. Para basidiospora adalah ballistically habis dan mulai miselia haploid baru yang disebut monokaryons. Tidak ada laki-laki atau perempuan, bukan ada thalli kompatibel dengan faktor kompatibilitas ganda. Plasmogamy antara individu yang kompatibel mengarah ke tertunda karyogami mengarah ke pembentukan sebuah dikaryon. dikaryon ini tahan lama tapi akhirnya menimbulkan baik fruitbodies dengan basidia atau langsung ke basidia tanpa fruitbodies. The dikaryon dipasangkan di sekering basidium (karyogami yaitu terjadi).The diploid basidium siklus dimulai lagi. 
[Sunting] Variasi dalam hidup-siklus 

Banyak variasi terjadi. Beberapa kompatibel diri dan membentuk secara spontan dikaryons tanpa talus kompatibel terpisah terlibat. Jamur ini dikatakan homothallic, versus spesies heterotolik normal dengan jenis kawin. Lain sekunder homothallic, dalam dua inti yang kompatibel berikut meiosis Basidiospora yang sedang bermigrasi ke masing-masing, yang kemudian tersebar sebagai dikaryon yang sudah ada sebelumnya. Seringkali spesies tersebut hanya dua bentuk spora per basidium, tapi itu juga bervariasi. Setelah meiosis, divisi mitosis dapat terjadi di basidium. Beberapa nomor dari basidiospora dapat hasil, termasuk angka ganjil melalui degenerasi inti, atau pasangan up inti, atau kurangnya migrasi inti. Sebagai contoh, Craterellus genus chanterelle sering memiliki basidia 6-spored, sementara beberapa Sistotrema corticioid spesies dapat memiliki 2 -, 4 -, 6 -, atau basidia 8-spored, dan tombol jamur dibudidayakan, bisporus Agaricus. dapat memiliki 1 -, 2 -, 3 - atau basidia 4-spored dalam kondisi tertentu. Kadang-kadang monokaryons taksa beberapa dapat membentuk basidiomes morfologi dan anatomi sepenuhnya terbentuk basidia benar dan basidiospora balistik dalam ketiadaan formasi dikaryon, nuklei diploid, dan meiosis. Sejumlah langka beberapa taksa telah memperpanjang hidup diploid-siklus, tetapi dapat spesies umum. Contoh ada di marga Armillaria jamur dan Xerula, baik dalam Physalacriaceae. Basidiospora Kadang-kadang tidak terbentuk dan bagian dari tindakan "basidia" sebagai agen penyebaran, misalnya jamur jeli aneh mycoparasitic, Tetragoniomyces atau seluruh "basidium" bertindak sebagai "spora", misalnya di beberapa puffballs palsu (Scleroderma). Dalam genus Cryptococcus manusia patogen, 4 inti berikut meiosis tetap berada di basidium tetapi terus membagi mitotically, masing-masing inti bermigrasi ke serentak membentuk basidiospora nonballistic yang kemudian didorong ke atas oleh satu set membentuk bawah mereka, sehingga dalam 4 rantai yang paralel kering "basidiospora" . 
Variasi lain terjadi, beberapa hidup sebagai standar-siklus (yang sendiri memiliki variasi dalam variasi) dalam perintah khusus. 
[Sunting] Jamur karat 
Jamur karat (Pucciniales, sebelumnya dikenal sebagai Uredinales) pada kompleksitas terbesar mereka menghasilkan lima jenis spora pada dua host yang berbeda dalam dua keluarga angkat tidak berhubungan. jamur karat tersebut heteroesius (membutuhkan 2 host) dan makrosiklik (memproduksi semua 5 jenis spora). karat batang gandum adalah contohnya. Dengan konvensi tahap dan negara spora dinomori dengan angka Romawi. Biasanya, basidiospora menginfeksi host satu, miselium pycnidia bentuk, spermagonia disebut, yang miniatur, labu berbentuk, hampa, tubuh submicroscopic tertanam dalam jaringan host (seperti daun). Tahap ini, nomor "0", menghasilkan bersel tunggal, spora menit yang cairan dalam cairan manis dan yang bertindak sebagai spermatia nonmotile, dan juga menonjol hifa reseptif. Serangga dan mungkin vektor lainnya seperti hujan membawa spermatia dari spermagonia ke spermagonia, inokulasi silang jenis kawin. talus Baik adalah laki-laki atau perempuan.Setelah menyeberang, yang dikaryons ditetapkan dan tahap kedua spora terbentuk, nomor "saya" dan aecia disebut, yang merupakan Esiospora dikaryotic dalam rantai kering di dalam tubuh berbentuk cangkir terbalik tertanam di jaringan host. Esiospora ini kemudian menginfeksi genus tuan rumah kedua dan tidak dapat menginfeksi host di mana mereka terbentuk (dalam karat makrosiklik). Pada host kedua panggung spora berulang terbentuk, nomor "II", yang urediospores dalam pustul kering disebut uredinium. Urediospores adalah dikaryotic dan dapat menginfeksi host yang sama yang dihasilkan mereka. Mereka berulang kali menginfeksi host ini selama musim pertumbuhan. Pada akhir musim, jenis spora keempat, teliospore, adalah terbentuk. Hal ini berdinding tebal dan berfungsi untuk menahan musim dingin atau untuk bertahan hidup dalam kondisi yang keras lainnya. Ini tidak melanjutkan proses infeksi, melainkan tetap aktif selama periode dan kemudian berkecambah membentuk basidia (tahap "IV"), kadang-kadang disebut sebuah promycelium. Dalam Pucciniales, para basidia adalah silinder dan menjadi 3-septate setelah meiosis, dengan masing-masing 4 sel bantalan satu Basidiospora yang sedang masing-masing. Para basidospores menyebar dan memulai proses infeksi pada host 1 lagi. jamur karat Autoecious lengkap siklus hidup mereka pada satu host bukan dua, dan berkarat microcyclic memotong satu atau lebih tahap. 
[Sunting] jamur api 
Bagian karakteristik siklus hidup jamur api adalah teliospore berdinding tebal, sering muram pigmentasi, hiasan, yang berfungsi untuk bertahan hidup dalam kondisi keras seperti overwintering dan juga berfungsi untuk membantu jamur membubarkan sebagai diaspores kering. Para teliospora pada awalnya dikaryotic tetapi menjadi diploid melalui karyogami. Meiosis berlangsung pada saat perkecambahan. promycelim Sebuah dibentuk yang terdiri ke hifa pendek (disamakan dengan basidium a). Pada beberapa jamur api seperti Ustilago maydis inti atom bermigrasi ke promycelium yang menjadi septate, dan konidia seperti ragi haploid / sporidia basidiospora kadang-kadang disebut, tunas off lateral dari sel masing-masing. Dalam berbagai jamur api, fase ragi dapat berkembang biak, atau mereka mungkin sekering, atau mereka dapat menginfeksi jaringan tanaman dan menjadi hifa. Dalam jamur api lain, seperti karies Tilletia, yang basidiospora haploid bentuk memanjang apikal, sering kali dalam pasangan yang kompatibel yang terpusat mengakibatkan sekering "H" diaspores berbentuk yang saat itu dikaryotic. konidia Dikaryotic kemudian bisa terbentuk.Akhirnya host terinfeksi oleh hifa menular. Teliospora formulir di jaringan host. Banyak variasi pada tema ini terjadi. 
Jamur api dengan kedua fase ragi dan negara hyphal menular adalah contoh dari Basidiomycota dimorfik. Dalam taksa tumbuhan parasit, fase saprotrophic biasanya ragi sementara tahap infeksi adalah hifa. Namun, ada contoh hewan dan parasit manusia di mana spesies dimorfik tetapi ragi-negara seperti itu menular. The genus Filobasidiella bentuk basidia pada hifa namun tahap infeksi utama lebih dikenal dengan nama ragi Cryptococcus anamorphic, misalnya Cryptococcus neoformans dan gattii Cryptococcus. 
The Basidiomycota dimorfik dengan tahap ragi dan jamur karat pleiomorphic adalah contoh dari jamur dengan anamorphs, yang merupakan tahap aseksual. Beberapa Basidiomycota hanya dikenal sebagai anamorphs. Banyak ragi, kolektif disebut ragi basidiomycetous untuk membedakan mereka dari ragi ascomycetous di Ascomycota.Selain anamorphs ragi, dan uredinium, aecia dan pycnidia, beberapa bentuk Basidiomycota anamorphs khas lainnya sebagai bagian dari siklus-hidup mereka.Contohnya adalah tuberosa Collybia [7] dengan Sclerotium yang apel-biji berbentuk dan berwarna, racemosa Dendrocollybia [8] dengan Sclerotium dan perusahaan Tilachlidiopsis racemosa konidia, Armillaria dengan rhizomorphs mereka, [9] Hohenbuehelia [10] dengan Nematoctonus mereka nematoda menular, negara [11] dan parasit daun kopi, citricolor Mycena [9] dan flavidus Decapitatus yang propagul disebut gemmae.




ps : ini tugas biologi kelompok gw hehe, susah bet nyari di gugel dikit info tentang BASIDIOMYCOTA ini fffuhhh...


 salam tempel, Y O L A



{ 0 komen nih...... read them below or add one }

Post a Comment

Thankssss for the visit !!! Finally I get 20000 visitors since April 2011. Yep, I don't know exactly how many people have been visit my Blog since 2009 by the way,


THANKS I'M HAPPY :)